Kumbang

[Tentang Apa yang Kalian Sebut Dengan Fiktif]

Malam, semoga kita selalu berbahagia,

Tepat 10 menit yang lalu, di dekat kantin perpustakaan, mataku tertuju pada seekor kupu-kupu yang datang menghampiri seekor kumbang , mereka saling menatap, kemudian diam beberapa saat.

Seketika langsung kusiapkan micro-mic warisan kakek, yang sensor lembutnya mampu merekam gelombang suara paling rendah – yang konon mampu mendengar suara roh halus sekalipun.

Bagaimana harimu ?” kumbang bertanya,

Menyenangkan” menjawab dengan lirih “Kenapa kamu lupa untuk menemuiku tadi ?” tanya kupu-kupu.

Kumbang berjanji untuk menemaninya  mencari nektar di taman kota siang tadi. Tapi diingkarinya janji itu.

Aku ada urusan dengan nyamuk.”

Urusan apa ?”

Kabar-nya nyamuk akan mengadakan serangan besar-besaran ke rumah salah satu penduduk kota. Aku dan teman-teman serangga sepakat untuk menggagalkan rencana itu.” jelas kumbang.

Kemarin baru diadakan kerja bakti, hunian nyamuk dibumi hanguskan, sang raja geram dan berencana mengadakan serangan besar.

Lagi ?”

Maksudmu ?” kumbang heran.

Lagi-lagi dengan alasan yang tak jauh berbeda.

Memang benar adanya. Bukankah kerja bakti akan selalu diadakan ? Dan selama itu pula, bukankah nyamuk akan selalu terus geram ?”

Alasan.” kupu-kupu menundukan kepalanya.

Kenapa denganmu hari ini ? Kepakan sayapmu beda dari hari-hari sebelumnya, beda dari senang-senang sebelumnya. Ada apa dengan ‘menyenangkan’-mu hari ini ?”

Konon kupu-kupu yang sedang senang, bisa mengepakan sayapnya 10-20 kali setiap menit, tapi tadi dia hanya mengepakan sekitar 5-8 kali setiap menit . Tanda letih yang mendera.

Sementara kupu-kupu tetap diam untuk beberapa saat. Kumbang kembali bertanya.

Mau kuajak berkeliling ?”

Kemana ?” jawab kupu-kupu penasaran.

Mau kuajak berkeliling ?”

Kupu-kupu mengiyahkan, mereka terbang, bersama.

Mereka berdua terbang beriringan, dengan kumbang memimpin di depan, meninggalkan aku yang masih diam terpaku, diam merenungi cerita mereka – yang bagiku cukup romantis – tadi.

Masih merenung dengan tanda tanya besar.

Bagaimana bisa seekor kupu-kupu menaruh rasa pada seekor kumbang ?

Ba-gai-ma-na bi-sa ?

 

Yogyakarta, 28 Maret 2017

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s